Demokrat Kisruh, Kubu Moeldoko Minta Maaf ke Masyarakat dan Jokowi

by

Suara.com – Partai Demokrat di bawah kepemimpinan Moeldoko menyampaikan permohonan maaf kepada Presiden Joko Widodo atas kegaduhan yang terjadi terkait kisruh Partai Demokrat saat ini. Pihaknya juga meminta maaf kepada publik telah buat gaduh di tengah pandemi covid-19.

Hal itu disampaikan jajaran DPP Partai Demokrat hasil KLB Deli Serdang dalam konferensi pers di Hambalang Sport Center, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (25/3/2021).

“Kami atas nama Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrat menyampaikan permohonan maaf yang sebesar besarnya kepada masyarakat Indonesia dan kepada Pemerintahan Bapak Presiden Jokowi atas kegaduhan dan keresahan yang semestinya tidak perlu terjadi,” kata Jubir Demokrat kubu Moeldoko di lokasi.

Menurutnya, permintaan maaf itu disampaikan lantaran ulah Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang disebut telah melakukan playing victim dengan mengaku sebagai pihak yang terzalimi.  Selain itu, SBY dan AHY juga dituding telah buat tindakan brutalitas terhadap kader-kader Demokrat di daerah.

“Pernyataan dan cara-cara yang tidak bertanggung-jawab tersebut sungguh telah menimbulkan kegaduhan dan keresahan di tengah tengah masyarakat, di saat kita dan pemerintahan Bapak Presiden Jokowi sedang bersungguh-sungguh dalam mengatasi pandemi Covid-19 dan sedang berusaha membangun kembali sendi-sendi perekonomian nasional,” tuturnya.

Rahmad menambahkan, agar kegaduhan yang terjadi saat ini tidak terus berangsur, maka Demokrat kubu Moeldoko akan menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi. Ia menyebut kegaduhan tidak akan terjadi lagi lantaran Demokrat di bawah Moeldoko akan memperbaiki masalah yang terjadi.