Jelang Ramadhan, 6 Desa di Kabupaten SBT Ini Kini Nikmati Listrik PLN

oleh
oleh

TERASMALUKU.COM,- Komitmen PLN untuk menerangi hingga ke pelosok negeri terus berlanjut. Jelang bulan Ramadhan ini, perseroan berhasil melistriki 6 desa di Kecamatan Pulau Panjang, Kabupaten Seram Bagian Timur (SBT), Provinsi Maluku pada Senin (28/3/2022).

 

Keenam desa tersebut antara lain Desa Pulau Panjang, Desa Ruku-Ruku, Desa Perik Basaranggi, Desa Magat, Desa Lalasa dan Desa Argam.

Adapun biaya investasi yang dikeluarkan yaitu senilai Rp 6,9 miliar untuk melistriki 443 rumah warga di keenam desa tersebut. Dana dalam melistriki daerah yang masuk ke dalam daerah Terdepan, Terluar dan Tertinggal (3T) ini bersumber dari dukungan Pemerintah melalui Penyertaan Modal Negara (PMN).

General Manager PLN Unit Induk Wilayah Maluku dan Maluku Utara (UIW MMU), Adams Yogasara menuturkan bahwa pihaknya optimis dengan kehadiran listrik dapat menggerakkan perekonomian warga sehingga dapat memacu pertumbuhan ekonomi daerah.

“Kami bersyukur berkat dukungan masyarakat dan stakeholder, listrik dapat teraliri di desa-desa tersebut. PLN berkomitmen untuk melistriki desa demi desa di daerah 3T untuk mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat luas, dan anak-anak dapat belajar di malam hari,” ujar Adams.

Senada, Manager PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Masohi I Made Agus Dwi Putra menyampaikan bahwa untuk melistriki 443 rumah warga di keenam desa tersebut, PLN membangun Jaringan Tegangan Menengah (JTM) sepanjang 12,7 kilo meter sirkuit (kms), Jaringan Tegangan Rendah (JTR) sepanjang 2,81 kms dan 6 unit gardu distribusi berkapasitas 400 kilo volt ampere (kVA) dengan total investasi senilai Rp 6,9 miliar.

“Tentunya dalam membangun jaringan kelistrikan untuk melistriki desa-desa ini tidaklah mudah. Berbagai tantangan dihadapi oleh Tim PLN, terutama tantangan geografis dengan medan yang sulit, tim harus menyeberangi lautan luas dari satu pulau ke pulau lainnya dan tentu saja menghabiskan biaya yang tidak sedikit. Semua ini tetap dijalani dengan semangat untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah setempat”, tegas Made.

BACA JUGA :  Kariu, Konflik Tanah dan Cerita Identitas Yang Belum Selesai di Maluku

Untuk menuju Pulau Panjang, diperlukan perjalanan sekitar 10 jam dari Kota Masohi atau sekitar 15 jam dari Ambon menuju Bula, Ibu Kota Kabupaten Seram Bagian Timur.

Kemudian dari Bula perjalanan dilanjutkan menggunakan kapal laut selama 12 jam menuju Pulau Gorom, kemudian dilanjutkan menggunakan longbout selama 1 jam menuju Pulau Panjang.

“Apalagi pada bulan tertentu kerap terjadi gelombang laut yang relatif tinggi bahkan bisa menunda keberangkatan kapal laut jika ada larangan berlayar karena cuaca” tambah Made.

Ketua Komisi C DPRD Kabupaten Seram Bagian Timur, Abdullah Kelilauw, mengapresiasi kerja keras PLN dalam menghadirkan listrik di desa-desa ini.

“Sebagai putra daerah Pulau Panjang saya sangat merasa bahwa ini sebuah anugerah yang hadir untuk kita sebagai masyarakat Pulau Panjang. Oleh karena itu kami ucapkan terima kepada PLN. Aset ini harus kita jaga bersama seluruh masyarakat Pulau Panjang.” ucapnya.

Apresiasi atas upaya PLN juga disampaikan oleh Kepala Kecamatan Pulau Panjang, Muh. Abidin Kilkoda.

‚ÄúSelaku pribadi, Kepala Wilayah dan Pemerintah Daerah Kabupaten Seram Bagian Timur, saya mengucapkan terimakasih yang sebesar – besarnya kepada PLN karena telah menghadirkan penerangan di Kecamatan Pulau Panjang. Oleh karena itu dengan hadirnya listrik PLN hari ini maka masyarakat Pulau Panjang hari ini dan ke depannya akan terus diterangi oleh PLN dan sudah bisa dapat menikmati listrik dengan baik”, ujar Abidin.

Sebelum mendapatkan aliran listrik PLN, Abidin mengatakan bahwa masyarakat menggunakan genset pribadi untuk penerangan sehari-hari.

“Dengan demikian ini bisa membantu menghemat pengeluaran rutin masyarakat yang tentunya lebih murah dengan menggunakan listrik PLN”, katanya. (***)

No More Posts Available.

No more pages to load.