Kena Tilang Polisi, Sopir Angkot Passo Desak Dishub Ambon Rampingkan Trayek

by
Puluhan Angkot Passo dan beberapa angkot Hunut memadati halaman gedung DPR Kota Ambon, para sopir protes belum realisasi perampingan dan ancaman tilang yang menghantui, (25/7). FOTO: Priska Birahy

TERASMALUKU.COM,AMBON, – Puluhan sopir angkot Passo mendatangi gedung DPRD Kota Ambon, Senin (25/7/2022). Mereka protes Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Ambon belum juga lakukan perampingan jalur trayek angkot serta ada penilangan angkot Passo yang lewat di Jalan Jenderal Sudirman.

Sejak pukul 112.00 WIT hingga 14.00 WIT mereka mengikuti rapat bersama Dishub Kota Ambon serta anggota Komisi III DPRD Kota Ambon.

Ketua Jalur Passo Isaac Pelamonia minta dishub segera kordinasi agar tidak ada penilangan angkot Passo yang lewat jalut atas

Pembahasan alot itu mempertanyakan skema perampingan dishub yang tak kunjung dilakukan serta kenyataan di lapangan bahwa ada penilangan khusus bagi angkot Passo.

Mereka menilai kerancuan regulasi di lapangan malah memberatkan sopir. Apalagi saat ini ada pembangunan pasar dan terminal.

Kemacetan parah di Jalan Panatai Mardika (Jalur bawah) harus dihindari. Solusinya, angkot di terminal A1 Macam Passo, Laha, Hative pindah jalur melintasi jalur atas.

Dalam rapat itu para sopir dan perwakilan organisasi menyebut, seluruh angkot Passo diminta melalui jalur bawah Pandan Kasturi atau Jalan Sultan Hasanudin.

Rapat berama sopir angkot, dishub dan Anggota komisi III DPR Kota Ambon

“Sementara angkot Passo dapa tilang lewat atas. Angkot lain boleh kenapa Passo tidak. Belum ada pemberitahuan kamorang Anggota Passo, Hative, Laha, Hunut seng boleh lewat sini, ini langsung tilang, ini keresahan katong sopir,” tegas Ketua Jalur Passo Isaac Pelamonia usai rapat bersama di ruang paripurna DPRD Kota Ambon, Senin (25/7/2022).

Sebelumnya dalam beberapa kali pertemuan dinas perhubungan menyatakan akan ada perampingan. Hal itu dilakukan menyusul kondisi terminal yang sedang dalam pembangunan.

Lokasi ngetam angkot biru itu tidak bisa lagi berada di dalam terminal seperti dulu. Jika mereka harus menunggu penumpang, malah akan terjebak macet berjam-jam. Satu-satunya cara mereka menepi di sisi jalan dan mengakut penumpang tidak dari terminal.

BACA JUGA :  Sepasang Kekasih Terpergok Berhubungan Seks di Tebing Curam

Sayangnya, kondisi yang dibangun oleh dinas malah berujung kerugian bagi sopir. Mereka terjerat tilang oleh pihak kepolisian karena melintas salah jalur.

Ini yang berkali-kali diutarakan para sopir selama dua jam lebih  rapat di ruang sidang. “Katong tagih janji pak kadis perampingan angkot Passo. katong lewat atas saat hari minggu juga kena tilang, polisi punya bahasa buat katong angkot Passo seng boleh lewat atas,” ujarnya lagi.

Menanggapi hal itu Kepala Dinas Perhubungan Kota Ambon, Robby Sapulette menyebut ini merupakan masalah aturan pihak kepolisian.

“Segera kami akan koordinasi dengan Ditlantas Polda Maluku sebab mereka mengacu pada SK yang lama yang menyebut jalur angkutan itu di jalur bawah,” papar Robby.

Sesuai SK Walikota Nomor 345 mengenai perampingan jalur disebut bahwa jalur angkot Passo akan melintas Jalan Jenderal Sudirman atau jalur atas. Sementara yang dipegang pihak ditlantas Polda Maluku adalah SK yang lama. Dimana angkot akan melintas jalur bawah.

Hingga kini penerapan SK 345 belum diterapkan. Itu baru dilakukan usai finalisasi rapat penertiban terminal pada Rabu (27/7/2022). “Perampingan sesuai SK bisa dilakukan usai penertiban terminal dulu. penertiban selesai baru bisa, sebab ada pergeseran beberapa jalur,” tambahnya.

Seperti angkot Laha dan Hative yang awalnya ada di terminal A1 akan digeser ke terminal A2. Setelah penertiban itu barulah dinas dan pihak ditlantas akan menerapkan perampingan seperti yang dituntut sopir angkot Passo.

Terkait penilangan angkot yang lewat jalur atas, Robby menyebut akan berkoordiansi lagi dengan ditlantas. Perpindahan jalur itu disebut sebagai kebijakan sambil menunggu penertiban. (PRISKA BIRAHY)

No More Posts Available.

No more pages to load.