Prabowo Ajak Masyarakat Gunakan Hak Pilih : Kekuasaan Ada di Tangan Rakyat

oleh
oleh
Prabowo saat menghadiri acara 'Doa Bersama 2.000 Kiai se-Banten' yang digelar di Lebak, Banten, Minggu (3/12/2023). FOTO : ISTIMEWA

BANTEN-Prabowo Subianto, calon presiden nomor urut 2, mengingatkan serta mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk menggunakan hak pilih mereka dalam Pemilu dan Pilpres 2024, yang jatuh pada 14 Febuari 2024 mendatang.

Hal itu disampaikan Prabowo saat menghadiri acara ‘Doa Bersama 2.000 Kiai se-Banten’ yang digelar di Lebak, Banten, Minggu (3/12/2023).

Kontestasi politik seperti Pemilu dan Pilpres, menurut Prabowo, merupakan momen penting di mana rakyat Indonesia sebagai pemegang kekuasaan tertinggi dalam demokrasi memiliki satu suara untuk memilih pemimpin Indonesia.

“72 hari lagi kira-kira, kita akan mengambil suatu keputusan besar. Satu orang satu suara. Kekuasaan ada di tangan rakyat, dan pada hari itu, pada jam itu, pada menit itu, di depan kotak suara, saudara-saudara rakyat Indonesia memegang kekuasaan di tangannya. Tapi ingat, pada saat itu hanya datang 5 tahun sekali,” jelasnya.

Untuk itu, setiap rakyat Indonesia yang memiliki hak pilih, kata Prabowo, harus menggunakan kesempatan itu dengan baik. “Karena itu janganlah sampai kekuasaan itu sia-sia, jangan sampai hak itu sia-sia,” sambungnya.

Prabowo kemudian mengungkap makna serta tujuan politik yang ia pahami sebagai sebuah kehendak untuk memperbaiki kehidupan bangsa dan rakyat Indonesia.

“Prabowo-Gibran hanya lambang, Prabowo-Gibran hanya alat. Tapi Prabowo-Gibran adalah suatu lambang persatuan, lambang koalisi yang besar, lambang suatu kehendak yang besar untuk memperbaiki kehidupan bangsa dan rakyat Indonesia,” tegasnya.

Selaras dengan hal itu, dirinya dan Koalisi Indonesia Maju (KIM) berkomitmen untuk membawa Indonesia ke arah yang lebih maju. Ia pun optimis Indonesia kelak akan tumbuh menjadi negara yang sejahtera dan makmur.

“Tujuan Koalisi Indonesia Maju adalah membawa Indonesia menjadi negara makmur. Kita tidak mau menjadi negara biasa, kita tidak mau jadi negara-negaraan, kita mau Indonesia jadi negara makmur. Dan Indonesia sangat-sangat bisa menjadi negara makmur,” pungkasnya. (***)

BACA JUGA :  Pemprov Maluku Terima DIPA dan TKDD Tahun 2021, Ini Nilainya.

**) Ikuti berita terbaru Terasmaluku.com di Google News klik link ini dan jangan lupa Follow

No More Posts Available.

No more pages to load.