Pengamat : Prabowo Tampil Tanpa Dibuat-buat, Tegas dan Santai

oleh
oleh
Dari kanan, calon presiden nomor urut 1 Anies Rasyid Baswedan, calon presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto dan calon presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo debat perdana capres 2024 yang digelar di Kantor KPU, Selasa (12/12/2023) malam. FOTO : TKN PRABOWO-GIBRAN

JAKARTA-Pengamat politik yang juga Direktur Eksekutif Aljabar Strategic Arifki Chaniago menilai calon presiden (capres) nomor urut 2, Prabowo Subianto tampil santai, tegas dan tanpa dibuat-buat saat debat perdana capres yang digelar KPU, Selasa, (12/12/2023).

“Saya melihat, walaupun ini adalah debat formal KPU, Prabowo tetap menampilkan sosok yang tegas, santai, memiliki wacana yang menarik terlihat dalam beberapa ungkapan-ungkapan Prabowo yang dilontarkan ke Mas Ganjar ataupun kepada Mas Anies,” kata Arifki kepada wartawan, Rabu, (13/12/2023).

Ia menjabarkan misalnya kata-kata Prabowo yang dilontarkan ke Anies yaitu “Mas Anies, Mas Anies, menyelesaikan Papua itu tidak sesederhana itu, ada soal ideologi, geopolitik.” Kata-kata ini menurutnya cukup santai ditanggapi Prabowo walaupun isunya sensitif.

“Artinya ini kan yang cukup menarik, bagaimana cara Prabowo membawakan debat kali ini, berbeda dengan dengan debatnya di tahun 2014 dan 2019. Prabowo tidak menghilangkan bahasa-bahasa lebih gampang dicerna di publik. Dan terbukti beberapa kata-kata atau ungkapannya akhirnya viral di media sosial,” kata Arifki.

Lanjutnya bahwa ia juga melihat Prabowo benar-benar menguasai panggung. Misalnya saat serangan pertanyaan yang diberikan Anies terkait isu Mahkamah Konstitusi (MK) dan pertanyaan soal hal asasi manusia (HAM) yang dilontarkan Ganjar.

“Prabowo menjawabnya dengan tegas artinya Pak Prabowo meng-clear-kan proses di MK. Ini kan dah clear, pilihan tinggal tergantung pada rakyat. Kita lihat walaupun pertanyaan yang sensitif tetapi tetap dijawab Prabowo dengan baik. Berikutnya pertanyaan dari Mas Ganjar. Ini kan pertanyaan yang terkesan berulang-ulang dari 2014, 2019. Artinya soal-soal HAM ini kan sudah clear,” jelasnya.

Ia pun mengingatkan bahwa publik harus tahu dalam debat perdana capres, Prabowo menjawab dengan jujur, seperti isu MK dan HAM.

BACA JUGA :  Urgensi Pelimpahan Wewenang Dari Dokter Kepada Perawat di Daerah Tertinggal, Perbatasan dan Kepulauan Oleh: Irhamdi Achmad

“Isu HAM ini seperti serangan personal padahal sebenarnya yang harus ditanyakan isu-isu yang lebih kongkrit misalnya isu keamanan hari ini, jangan bertanya isu yang masih praduga,” ujar Arifki. (***)


**) Ikuti berita terbaru Terasmaluku.com di Google News klik link ini dan jangan lupa Follow

No More Posts Available.

No more pages to load.