616 Ton Tuna Terbaik Maluku Diekspor ke Jepang selama 2023

oleh
oleh
Menteri Kelautan dan Perikanan (MKP) Sakti Wahyu Trenggono didampingi Gubernur Maluku Murad Ismail melepas 53,6 ton ikan tuna segar yang akan diekspor ke Jepang, Amerika dan Vietnam, Minggu (6/2/2021) dari Terminal Cargo Bandara Internasional Pattimura-Ambon. FOTO : DOK. TERASMALUKU.COM

TERASMALUKU.COM,-AMBON-Balai Pengawasan dan Pengendalian Mutu dan Hasil Kelautan dan Perikanan (BP2MHKP) Ambon menyebutkan sebanyak 616 ton tuna peringkat A dari Maluku diekspor ke Jepang selama 2023.

“Total nilai ekspor ikan tuna peringkat A ke Jepang itu mencapai 5,2 juta dolar AS,” kata Kepala BP2MHKP Ambon Muh Hatta Arisandi di Ambon, Maluku, Kamis (25/1/2024).

Hatta menyebutkan jika dibandingkan dengan 2022, terjadi peningkatan yang cukup signifikan. Pada 2022 tuna yang diekspor ke Jepang sebanyak 510 ton senilai 3,2 juta dolar AS, meningkat 106 ton menjadi 616 ton senilai 5,2 juta dolar AS pada 2023.

Menurut dia, ikan tuna peringkat A asal Maluku menjadi primadona di pasar Jepang untuk dikonsumsi atau diolah menjadi sashimi. Oleh karena itu, pihaknya memastikan mutu komoditas tersebut tetap terjaga mulai dari tangkapan nelayan hingga sampai ke tangan konsumen di Jepang.

“Kami tetap menjaga kualitas dengan menjaga tuna pada suhu dingin agar mencegah perkembangan bakteri, selain itu petugas kami juga memastikan mutu melalui sertifikat uji kelayakan yang dikeluarkan,” kata dia menjelaskan.

Apalagi, kata dia, proses pengiriman yang dipercepat melalui Bandar Udara Pattimura Kota Ambon juga menunjang peningkatan mutu dari komoditas tersebut.

“Kalau dulu proses pengiriman sampai 13 jam sekarang sudah bisa dipercepat menjadi delapan jam. Hal ini juga salah satu upaya untuk menjaga mutu,” katanya.

Sementara itu, data BP2MHKP Ambon menyebutkan nilai ekspor perikanan Maluku mencapai 60 juta dolar AS pada 2023

“Nilai ekspor komoditas perikanan Maluku dari Januari sampai Desember 2023 sebesar 60,02 juta dolar AS,” kata dia.

Hatta menyebutkan volume ekspor komoditas perikanan hidup pada periode Januari sampai Desember 2023 tercatat sebanyak 400.232 ekor, meningkat dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2022 sebanyak 231.600 ekor.

BACA JUGA :  Panin Bank Bukukan Laba Rp 2,73 Triliun

“Pada 2023 meningkat sebesar 72,81 persen dibanding tahun 2022,” katanya.

Volume ekspor komoditas perikanan non-hidup pada Januari sampai Desember 2023 sebanyak 11.276.427 kilogram

Angka tersebut meningkat sebesar 7,37 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama pada 2022 sebanyak 10.502.091 kilogram.

Ia menambahkan, komoditas perikanan Maluku periode Januari sampai Desember 2023 diekspor ke 14 negara, yaitu China, AS, Jepang, Hong Kong, Vietnam, Australia, Malaysia, Thailand, Singapura, Belanda, Filipina, Kanada, Korea Selatan, dan Arab Saudi.

“Sedangkan lima negara tujuan ekspor perikanan terbesar dari Maluku, yaitu China, AS, Jepang, Hong Kong, dan Vietnam,” katanya.

Pewarta : Ode Dedy Lion Abdul Azis/Antara
Editor : Bambang Sutopo Hadi

**) Ikuti berita terbaru Terasmaluku.com di Google News klik link ini dan jangan lupa Follow

No More Posts Available.

No more pages to load.