Gunakan Model Prediktif, Indikator Sebut Pilpres Akan Game Over Satu Putaran

oleh
oleh
peneliti utama Indikator Politik Indonesia Burhanuddin Muhtadi. FOTO : ISTIMEWA

JAKARTA-Lembaga Survei Indikator Politik Indonesia menggelar rilis hasil survei terbaru yang dilaksanakan pada tanggal 28 Januari – 4 Februari 2024.

Selain menegaskan keunggulan elektabilitas Prabowo Gibran yang sudah mencapai 51,8%, Indikator menyebut bahwa model prediktif yang mereka kembangkan mengkonfirmasi bahwa Pilpres akan dimenangkan pasangan calon nomor urut dua tersebut pada tanggal 14 Februari nanti dengan prediksi elektablitas 54%.

Hal itu disampaikan oleh Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia, Prof. Burhanuddin Muhtadi dalam konferensi pers hasil survei yang disiarkan secara langsung di youtube Indikator Politik Indonesia, Jumat (9/2/2024).

“Kalau kita pakai model prediktif. Dengan mengasumsikan tidak ada undecided voters, maka suara Prabowo Gibran menjadi 54%. Dan dengan perhitungan lower dan upper estimate, maka suara pak Prabowo paling rendah 51,6%, paling tinggi 56,4%.” jelas Burhanuddin Muhtadi dalam analisisnya.

Model prediktif, jelas Burhanuddin Muhtadi, mencoba memprediksi pasangan mana yang akan dipilih oleh pemilih yang masih belum menentukan pilihan (undecided voters), atau menyembunyikan pilihannya.

“Di hari H nanti sudah tidak ada undecided voters, (sementara) di survei ada. Kami beruntung karena undecided cuma 4,5%. (lalu) kami prediksi (pilihannya) berdasarkan variabel demografi, pendidikan pendapatan, desa kota.” jelasnya.

Hasilnya, profil pemilih undecided tidak mengerucut kepada salah satu pasangan calon tertentu.

“Sikap itu tidak mengerucut kepada basis calon pasangan tertentu. Jadi profil pemilih mas Anies, Prabowo, dan Ganjar ada dalam profil yang belum menentukan pilihan. (artinya) kalau kita lihat ada juga pemilih Pak Prabowo yang menyembunyikan pilihan.” jelasnya.

“Sebelumnya di 2019 itu yang menyembunyikan pilihan adalah pendukung penantang, yaitu Prabowo Sandi. Hari ini kita tidak menemukan bukti itu, yang mengatakan pendukung Mas Anies saja yang menyembunyikan pilihan.” jelasnya.

BACA JUGA :  Pemprov Maluku Minta Pelayanan BPJS Kesehatan Ditingkatkan

Dengan hasil model prediktif tersebut, Burhanuddin Muhtadi menyebut bahwa hasil 54% tersebut signifikan dalam menentukan pemenang Pilpres pada tanggal 14 Februari nanti.

“Dan dengan kisaran model prediktif (Prabowo Gibran) 54%, saya harus mengatakan game over. Kita sudah tahu capres yang akan terpilih pada hari Rabu nanti. 54% itu signifikan secara statistik, karena lower estimate dengan model prediktif, sejelek-jeleknya Pak Prabowo dapat 51,6%,” tutur Burhan.

Indikator Politik Indonesia pada hari ini, Jumat (9/2/2024) merilis hasil survei terbaru mereka yang dilaksanakan pada tanggal 28 Januari – 4 Februari 2024.

Survei ini dilaksanakan dengan metode tatap muka dengan melibatkan 1.200 responden basis dan over-sampling di wilayah tertentu hingga mencapai 5.500 responden. Margin of Errors di kisaran 2,9% dengan tingkat kepercayaan 95%.

Hasilnya, pasangan Prabowo Gibran berhasil melewati batas ambang kemenangan satu putaran dengan elektabilitas 51,8%, diikuti dengan pasangan Anies Muhaimin yang memiliki elektabilitas 24,1% dan Ganjar Mahfud dengan elektabilitas 19,6%. Sementara pemilih yang menyatakan Tidak Tahu/Tidak Menjawab/Rahasia sebanyak 4,5%.

Editor: Hamdi