Pilih Kasih, Pengungsi Minta Presiden Jokowi Audit Bantuan Pasca Gempa Maluku

by
Aparat TNI dan Polri membersihkan puing-puing bangunan rumah yang rusak akibat gempa, Jumat (18/10/2019). FOTO : FUAD

TERASMALUKU.COM,-AMBON-Tokoh masyarakat Kota Ambon, Yulius Manduapessy meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengarahkan lembaga berkompeten agar melakukan audit terhadap penyaluran bantuan kepada warga pascagempa sejak 26 September 2019 karena terkesan “pilih kasih”.

“Saya dan warga lainnya merupakan bagian yang trauma akibat gempa yang hingga Senin 28 Oktober ini masih terasa guncangannya bermagnitudo 2,8 sehingga mengungsi ke perbukitan di atas lapangan tembak Passo, tetapi bingung dengan bantuan tanggap darurat telah dihentikan, termasuk pelayanan kesehatan,” katanya di Ambon, Senin (28/10/2019) menanggapi kunjungan Presiden Jokowi di Kota Ambon 28 hingga Selasa 29 Oktober 2019.

Mantan anggota DPRD Kabupaten Maluku Tengah itu bingung karena Ketua RT 013/RW 003 Desa Passo telah melaporkan jumlah warga yang mengungsi maupun menghadiri pertemuan dengan Wali Kota Ambon, Rihard Louhenapessy, tetapi bantuan bagi warga trauma sehingga mengungsi tidak jelas.

Bahkan, kata dia, salah warga RT013/RW003 yang mengungsi dengan kondisi sakit akhirnya meninggal yakni Ariance Resbal di tenda pengungsian pada 29 September 2019,

Setelah kejadian itu, katanya, barulah ada pelayanan kesehatan dari Puskesmas Passo.”Jadi Kepala Negara haruslah mengarahkan lembaga berkompeten melakukan audit terhadap penyaluran bantuan karena terindikasi kurang jelas ke pengungsi maupun mengungsi” kata Yulius Manduapessy.

Dia juga menyoroti Menteri Sosial sebelumnya, Agus Gumiwang Kartasasmita, yang tidak meninjau para korban gempa di daerah terparah di Kecamatan Salahutu, Pulau Ambon, Kabupaten Maluku Tengah pada 30 September 2019.

loading...

Presiden dijadwalkan tiba di Ambon pada Senin (28/10/2019) malam dan pada Selasa (29/10/2019) melakukan pertemuan terbatas dengan Latupati Raja dan tokoh masyarakat kaupaten/kota terdampak gempa di Kampus Universitas Darussalam (Unidar) di Desa Tulehu, Kecamatan Salahutu, Pulau Ambon, Kabupaten Maluku Tengah.

Selain itu, juga akan mengunjungi tenda pengungsi dan rumah sakit lapangan didampingi Gubernur Maluku Murad Ismail dan Bupati Maluku Tengah, Abua Tuasikal di kompleks Unidar.

Berdasarkan data BPBD Maluku, tercatat korban meninggal akibat gempa di Kota Ambon serta kabupaten Maluku Tengah maupun Seram Bagian Barat (SBB ) 41 orang, luka 356 orang, pengungsi 103.301 jiwa, rumah warga yang rusak sebanyak 2.137 unit dan fasilitas umum maupun sosial rusak mencapai 519 unit. (ANT)

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *