Sekda Buka Pelatihan Teknis Pelayanan Publik dan Guru Pendidikan Agama Islam Sekolah Dasar

by
Penyematan tanda peserta oleh Sekda Maluku, Kasrul Selang. Foto : Humasmaluku

TERASMALUKU.COM,-AMBON-Sekretaris Daerah Maluku Kasrul Selang membuka resmi Pelatihan Teknis Pelayanan Publik dan Guru Pendidikan Agama Islam Sekolah Dasar Tahun 2021, di Aula Balai Diklat Keagamaan Ambon Kementerian Agama RI, Jln Laksdya Leo Wattimena, Senin (22/2/2021).

Gubernur Maluku Murad Ismail dalam sambutannya yang dibacakan Sekda Maluku Kasrul Selang mengatakan, salah satu kriteria dan persyaratan utama untuk menjadi negara maju, adalah memiliki SDM termasuk sumber daya aparatur yang unggul dan berkualitas, serta menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi.

Disisi lain, titik krusial dan kritis dalam manajemen SDM ASN terletak pada pengelolaan dan pengembangan kompetensi SDM ASN tersebut. Maka pengembangan kompetensi yang dilakukan secara tepat akan menghasilkan SDM ASN yang berkualitas, demikian pula sebaliknya.

“Pengembangan kompetensi ASN, pada dasarnya bertujuan untuk meningkatkan kapasitas dan kemampuan ASN agar memenuhi kualifikasi yang dipersyaratkan, sehingga dapat memberi kontribusi optimal bagi organisasi. Salah satu bentuk pengembangan SDM yang selama ini sering dilakukan adalah melalui pendidikan dan pelatihan,” kata Sekda.

Sekda menjelaskan, Pendidikan dan Pelatihan dapat dilakukan melalui Off the Job dan On the Job Training. Off the Job Training yaitu pendekatan pelatihan di luar tempat kerja, yang memberikan kesempatan pada pegawai untuk keluar dari rutinitas pekerjaan dan berkonsentrasi dalam mempelajari sesuatu yang berkaitan dengan pekerjaan.

Sedangkan pendekatan On the Job Training adalah pendekatan pelatihan yang diberikan dengan menyesuaikan metode kerja, melakukan adaptasi dengan pekerjaan, dengan menggunakan media kerja atau alat kerja secara langsung.

“Oleh sebab itu, pelaksanaan pelatihan ini merupakan sebuah langkah tepat dalam meningkatkan kompetensi dan kapasitas guru agama Islam SD, sekaligus sebagai upaya mendorong peningkatan kualitas pelayanan publik di lingkungan Kementerian Agama Provinsi Maluku,” jelasnya.

Menurut Sekda, pelatihan ini merupakan sebuah kegiatan yang mengintegrasikan dua isu strategis, yaitu isu tentang peningkatan SDM ASN khususnya guru agama dan isu perihal pelayanan publik. Isu yang sangat aktual, karena saat ini sekolah-sekolah di Maluku masih kekurangan SDM guru agama Islam, baik dari aspek kuantitas maupun kualitasnya.

“Sebuah permasalahan yang harus dijawab bersama, tidak hanya dari pendekatan pemenuhan tenaga guru melalui proses rekrutmen, tetapi juga bagaimana strategi dan langkah yang harus ditempuh untuk meningkatkan kapasitas dan kompetensi tenaga guru agama Islam tersebut,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya…